Isnin, 15 Mac 2010

Malang Tidak Berbau...


Apa perasaan anda jika anda melihat isteri/ kakak/ saudara anda yang mengandung dilanggar oleh kereta? Tak perlu bayangkan. Berapa kali anda pernah melalui saat cemas, menerima atau melihat sendiri satu situasi kritikal yang melibatkan diri anda? Mampukah anda menghadapi situasi itu dengan baik? Andakah anda selalu bersedia menghadapi segala kemungkinan yang buruk? Bermacam-macam persoalan bermain difikiran.

Pada Ahad, 7 Mac 2010 yang lalu, penulis sedang bekerja di CBC Teriang Besar seperti biasa. Melalui hari yang panas sepanjang hari, tekak terasa sangat dahaga namun kerana bertugas sendirian, terpaksa menahan dahaga tersebut. Penulis mengharapkan ada saudara mara akan datang untuk membelikan air untuk diminum namun tiada kelibat yang dikenali. Nak keluar dari pejabat memang tak boleh kerana pelanggan ramai.


Beginilah nasib motor penulis yang telah banyak berjasa sejak 13 tahun lalu

Jam menunjukkan lebih kurang 5.00 petang, hanya tinggal 1 jam lagi untuk bertahan. Di kepala sudah membayangkan air yang sejuk diteguk. Namun bayangan itu bukanlah perkara yang akan terjadi sebaliknya penulis mendengar satu bunyi yang kuat di luar pejabat. Bhammpp! Semua pelanggan menjengah ke tingkap. Penulis dah dapat agak satu kemalangan telah terjadi. Tanpa berlengah, penulis terus keluar dari pejabat.

Apa yang penulis nampak dulu adalah helmet merah yang sangat dikenali. Paling menyedihkan, penulis nampak isteri sedang terduduk ditepi jalan sambil memegang perutnya. Penulis nampak motor terbongkang diseberang jalan tetapi penulis tak tau apa yang telah melanggarnya. Tanpa berlengah, penulis terus memangku isteri dan melihat keadaan dia. Banyak darah yang keluar dan perkara utama yang difikirkan adalah kandungan dalam perutnya.

Ketika itu bapa mertua penulis ada. Penulis terus mengangkat isteri ke dalam Hilux & bapa mertua terus menghantar ke Klinik Endau. Penulis menggapai kunci, menutup pejabat, memberitahu saudara dan memandu kereta untuk menuju ke Klinik. Sempat juga penulis melihat beberapa orang kampung sedang bergelut dengan manusia yang telah melanggar isteri tadi. Namun itu sudah tidak penting lagi.


Ya.. so nice, pemandu tak berlesen, kenderaan cukai jalan tamat tempoh. Memang cari nahas.

Cerita seterusnya? Rasanya tak perlu dihuraikan dengan lebih panjang. Sekarang ini isteri penulis telah keluar dari hospital, keadaan kandungan baik cuma dia masih belum boleh berjalan. Kemana-mana dengan kerusi roda & perlu dipapah untuk kebilik air. Setelah seminggu kejadian, penulis masih belum buat apa-apa lagi dengan motor penulis. Kini penulis terpaksa kemana-mana 100% menggunakan kereta.

Perkara yang telah berlaku, biarlah ia berlaku. Kita sebagai manusia kena redha atas ujian ini dan perlu mengambil iktibar untuk lebih berhati-hati. Manusia (jika dia benar-benar manusia) zaman sekarang dah ramai yang lupa diri dan sangat mementingkan diri sendiri. Mereka hidup ibarat dunia milik ini milik tok moyang dia. Sejauh mana kita berhati-hati kadangkala tidak memberi makna. Kita juga boleh jadi mangsa mahluk yang durjana ini.

Antara kecederaan yang dialami oleh isteri.

*p/s - berhati-hati dijalan raya...

2 ulasan:

Anipah Ahmad berkata...

terkedu membaca bait demi bait mengikut turutan yg cik reds ceritakan. Menelan air liur disebabkan kerana simpati, ngeri, geram pn ada.

Didoakan moga nani cepat sembuh n anak dalam kandungan selamat. Sabar yer cik reds..

j.u.l.i.e berkata...

syukur dia & baby dlm perut selamat...